Dehidrasi Bisa Berbahaya, Kenali Gejalanya

Dehidrasi merupakan kondisi saat tubuh kehilangan banyak cairan daripada jumlah cairan yang masuk ke dalam tubuh. Kemudian, hal ini menyebabkan keseimbangan zat gula dan garam menjadi terganggu yang berdampak pada tubuh sehingga tidak dapat berfungsi secara normal.

Kandungan air pada tubuh manusia lebih dari 60% dari total berat badan. Kandungan air pada tubuh ini, berfungsi sebagai, berikut :

  • pembantu kerja sistem pencernaan,
  • mengeluarkan kotoran dan racun dari dalam tubuh,
  • pelumas dan bantalan untuk persendian,
  • media transportasi nutrisi untuk sel-sel tubuh

Dehidrasi parah atau berkepanjangan dan tidak segera mendapatkan penanganan, dapat menyebabkan hipovolemia. Hipovolemia terjadi saat tekanan darah dan kadar oksigen dalam tubuh menurun akibat  dari kurangnya volume darah.

Gejala Dehidrasi

Kekurangan cairan tubuh dapat dialami oleh siapa saja, terutama seseorang yang minum air  lebih sedikit dibandingkan jumlah cairan yang tubuh butuhkan. Antara orang yang satu dengan orang yang lainnya memiliki kebutuhan cairan yang berbeda, bergantung pada usia, lingkungan dan aktivitas yang mereka lakukan.

Dehidrasi umumnya ditandai dengan rasa haus, namun gejala ini tidak bisa dijadikan patokan. Terdapat gejala lain yang penting untuk Anda perhatikan, seperti:

  • pusing, sakit kepala dan terkadang linglung
  • mulut dan kulit kering
  • kelelahan, lemas, hingga pingsan
  • jarang buang air kecil
  • urine berwarna lebih gelap atau pekat dan berbau  kuat.

Pada bayi, gejalanya dapat berupa popoknya tetap kering setelah beberapa jam, tidak aktif, rewel, mudah mengantuk, dan saat menangis tidak mengeluarkan air mata.

Penyebab Dehidrasi

Selain penyebab kondisi ini akibat jarang minum atau kurang terpenuhinya kebutuhan air dalam tubuh, ada juga faktor lainnya, seperti:

  • diare, terutama pada anak-anak
  • diabetes
  • mengonsumsi minuman beralkohol berlebihan
  • berkeringat, baik karena demam, aktivitas yang melelahkan atau karena cuaca

Cara Menangani Kekurang Cairan Tubuh

Jika sudah merasa mengalami gejala yang telah disebutkan sebelumnya, sebaiknya segeralah minum air atau cairan yang mengandung elektrolit untuk membantu menghidrasi tubuh.  Selain itu, mengonsumsi buah-buahan yang mengandung banyak air. Namun, jika dehidrasi akibat diare, sebaiknya hindari minum jus buah, susu dan minuman bersoda.

Dehidrasi parah atau berkepanjangan yang tidak segera mendapatkan penanganan, dapat menyebabkan hipovolemia. Hipovolemia terjadi saat tekanan darah dan kadar oksigen dalam tubuh menurun akibat  dari kurangnya volume darah. Selain itu, juga dapat menyebabkan kejang, gangguan ginjal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jl. Warung Buncit Raya No.34 Jakarta Selatan

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

0811-9555-100

Email Kami

Email Kami

info@venawasir.id

Book Online

Book Online

Appointment Now