Mengonsumsi Buah Utuh Atau Dijus?

Salah satu cara untuk mencegah wasir adalah banyak mengonsumsi makanan berserat seperti buah dan sayur. Bagaimana mengonsumsinya dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti di jus, membuat salad, ataupun di makan langsung begitu saja. Sebagian orang mempercayai bahwa makan buah secara langsung lebih baik dibandingkan di jus. Apakah Anda setuju?

Cara Mengonsumsi Buah

Jus Kemasan

Ada dua cara apabila Anda ingin minum jus buah, yaitu membeli jus kemasan atau Anda memilih membuat/ mengekstrak jus sendiri dengan buah pilihan Anda di rumah.

Menurut Dr. Preeti Jain, Ahli Gizi Senior dari Action Cancer Hospital, “Botol jus buah kemasan akan terdengar lebih baik dan praktis untuk dibawa. Namun, dalam hal ini perhatikan bahwa hanya 250 mililiter jus jeruk biasa, mengandung lebih dari 140 kalori, yang setara dengan hampir tiga buah jeruk kecil. Jus kemasan tidak hanya menghancurkan senyawa bermanfaatnya tetapi hampir menghilangkan serat alami yang ada di dalamnya, meningkatkan kandungan gula dan mengurangi serat hadir dalam kemasan yang sama. Botol kemasan juga memiliki bahan pengawet yang dapat berdampak buruk pada kesehatan Anda.”

Jus Rumahan

Jus yang diekstrak menyehatkan tubuh Anda dengan kandungan vitamin, mineral, antioksidan, dan nutrisi lain yang tersedia di seluruh buah. Faktanya, nutrisi ini sudah tersedia bagi tubuh Anda untuk diserap. Namun, membuat jus buah dapat menyaring kandungan serat yang dimiliki daging buah dan kulit buah. Serat membantu meningkatkan pencernaan, mengontrol gula darah, dan menurunkan kolesterol. Selain itu, itu membuat Anda kenyang lebih lama, terutama jika Anda ingin menurunkan berat badan.

Menurut dr. Partap Chauhan, Direktur Jiva Ayurveda, “Sejauh menyangkut kualitas, keduanya sama, kecuali perbedaan dalam jus, serat makanan disaring. Serat penting untuk kesehatan usus. Artinya, jika Anda harus memilih antara buah dan jus komersial yang diproduksi secara massal, pilih buahnya.Jus komersial memiliki bahan pengawet yang harus dihindari sebisa mungkin karena bahan pengawet bukanlah nutrisi. Kami merekomendasikan jus rumahan.”

Kekurangan lain dari minum jus buah adalah kandungan gula yang cepat terserap dalam tubuh karena tidak adanya kandungan serat, yang hanya akan menyebabkan lonjakan kadar gula darah.

Jus Buah Atau Makan Utuh?

Sebuah studi dari Harvard pada 29 Agustus 2013 lalu, BMJ menemukan bahwa minum satu porsi jus buah setiap hari dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes sebesar 21%. Mengapa? “Proses pembuatan jus menyebabkan kandungan fitokimia dan serat makanan yang lebih rendah. Selain itu, cairan jus diserap lebih cepat dan menyebabkan perubahan yang lebih dramatis setelah makan dalam kadar gula darah dan insulin daripada buah utuh padat,” jelas penulis senior Dr. Qi Sun, asisten profesor di Departemen Gizi di Harvard School of Public Health. Kabar baiknya adalah makan setidaknya dua porsi buah utuh per minggu — terutama blueberry, anggur, dan apel — dikaitkan dengan risiko 23% lebih rendah terkena diabetes.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jl Raya Jatiasih, Kota Bekasi, Jawa Barat 17423

Informasi dan Pendaftaran

Informasi dan Pendaftaran

021-8242-0425

marketingklinik@gmail.com

Book Online

Book Online

Appointment Now